Laman

Selasa, 13 November 2012

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI STRUKTUR JARINGAN TUMBUHAN


LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI STRUKTUR JARINGAN TUMBUHAN

Disusun untuk memenuhi tugas Laboratorium Biologi.
Program Studi Biologi

Disusun oleh : Pia Rohdina

 

SMAN  CIKIJING, 2012-2013




KATA PENGANTAR

            Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya kepada kami sehingga terwujud laporan penelitian ini. Laporan ini berisi tentang penelitian jaringan pada tumbuhan monokotil dan dikotil.
            Terlaksananya laporan ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, untuk itu saya menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
Bapak H. Ajid, S.Pd M.M.Pd, selaku kepala sekolah SMA N 1 Cikijing
Ibu Etik Ristinawati, selaku guru biologi.
Semua pihak yang berpartisipasi dalam penyelesaian laporan ini.
Seperti kata pepatah, tak ada gading yang tak retak, oleh karena itu kami meminta maaf apabila dalam penelitian dan penyusuna laporan ini ada kesalahan. Kami menyadari  bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak lubang yang terliang dan masih banyak rongga yang terangah. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran para pembaca agar laporan ini menjadi baik dan bermanfaat bagi setiap orang.


                                                                                                                                                                         Penyusun        











BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Secara struktural, tubuh tumbuhan  sama dengan tubuh hewan, yaitu tersusun oleh berbagai jaringan dan organ yang saling mendukung untuk melangsungkan fungsi dan aktivitas hidup. Jaringan merupakan sekumpulan sel yang mempunyai bentuk, fungsi dan sifat yang sama. Untuk membentuk suatu jaringan, sel-sel mengalami spesialisasi dan diferensiasi. Jaringan-jaringan akan menyusun diri menjadi suatu pola yang jelas diseluruh bagian tumbuhan dan hewan.
Jaringan pada tubuh tumbuhan dibedakan atas dua bagian yaitu jaringan meristem dan jaringan dewasa. Jaringan meristem adalah jaringan yang masih muda dan selalu aktif membelah atau bersifat embrional sedangkan jaringan dewasa adalah jaringan yang yang tidak lagi dapat membelah atau berdiferensiasi. Jaringan meristem dapat dibedakan menjadi jaringan meristem primer (titik tumbuh primer) yang berasal dari pembelahan sel-sel lembaga (embrio) yang terdapat pada bagian aplikal akar, batang dan daun serta menyebabkan pertumbuhan memanjang dan jaringan meristem sekunder (titik tumbuh sekunder) yang berasal dari bentuk-bentuk sel dewasa menjadi embrional lagi, terdapat pula kambium serta dapat menyebabkan pertumbuhan. Sedangkan jaringan dewasa terbagi menjadi jaringan pelindung, jaringan parenkim, jaringan penyokong dan jaringan pengangkut.
Jaringan hewan juga terbagi menjadi beberapa macam yakni jaringan epitel yang melapisi bagian tubuh hewan, jaringan ikat atau penyokong sebagai penyambung antara tulang dengan otot, jaringan otot dan jaringan saraf. Terdapat perbedaan-perbedaan antara jaringan hewan dan jaringan tumbuhan baik dari segi struktur maupun sel-sel penyusunnya. Berdasarkan hal tersebut, untuk dapat mengetahui perbedaan-perbedaan antara jaringan tumbuhan dari segi struktur maupun sel-sel penyusunya, maka dilakukanlah percobaan pengamatan mikroskopis ini.  
B.     Tujuan Praktikum
Adapun praktikum ini bertujuan agar siswa mampu menjelaskan struktur dan macam-macam jaringan yang menyusun organ-organ tubuh tumbuhan dan hewan.
C.    Manfaat Praktikum
Diharapkan setelah kegiatan praktikum ini, siswa dapat mendeskripsikan struktur sel-sel penyusun serta macam-macam jaringan yang menyusun tubuh tumbuhan dan hewan.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Jaringan adalah sekumpulan sel yang berkaitan erat satu sama lain serta memiliki struktur dan fungsi yang sama. Ilmu yang mempelajari tentang struktur jaringan disebut histologi. Untuk memebentuk suatu jaringan, sel-sel mengalami spesialisasi dan diferensiasi. Berbagai jaringan tersusun dan terorganisasi dalam bentuk organ (Tim pengajar, 2011).
Jaringan penyusun tubuh tumbuhan dibedakan atas dua bagian yaitu jaringan meristem dan jaringan dewasa. Jaringan meristem adalah jaringan yang masih muda dan selalu aktif membela atau bersifat embrional sedangkan jaringan dewasa adalah jaringan yang tidak dapat lagi berdiferensiasi terdiri dari jaringan pengangkut, jaringan pelindung, jaringan parenkim dan jaringan gabus (Hamka, 2006). Menurut Taryono, (1995) jaringan meristem dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu :
a.         Jaringan Meristem Primer
Jaringan ini merupakan jaringan yang berasal dari pembelahan sel-sel lembaga (embrio) yang terdapat pada bagian apikal akar, batang dan daun serta menyebabkan pertumbuhan memanjang.
b.        Jaringan Meristem Sekunder
Jaringan ini berasal dari bentuk-bentuk sel dewasa menjadi embrional lagi, terdapat pula kambium serta dapat menyebabbkan pertumbuhan.
Selain itu berdasarkan anonim, (2011) jaringan dewasa juga terbagi menjadi beberapa bagian diantaranya:
a.       Jaringan Pelindung 
Jaringan ini terletak pada bagian terluar dari tumbuhan yang berfungsi sebagai pelindung jaringan bagian dalam. Jaringan ini juga berfungsi sebagai tempat penyerapan zat seperti pada daun  yang dapat melakukan pertukaran gas dan ekskresi.
b.      Jaringan Parenkim
Merupakan jaringan dasar yang terbentuk dari meristem dasar. Setelah dewasa sel-sel parenkim masih mampu melakukan pembelahan, selain itu jaringan ini terdapat pada hampir semua tubuh tumbuhan.
c.       Jaringan Penyokong
Jaringan ini berfungsi sebagai penyokong tubuh tumbuhan, terdiri dari kolenkim dan sklerenkim. Kolenkim merupakan jaringan penyokong pada organ tubuh muda dan tua pada tumbuhan lunak sedangkan sklerenkim merupakan jaringan penguat yang sel-selnya mengalami penebalan sekunder.
d.      Jaringan Pengangkut
Jaringan ini terdiri dari dua bagian yakni xilem dan floem. Xilem berfungsi untuk mengangkut zat-zat dan garam-garam mineral dari tanah kedaun sedangkan floem berfungsi mangangkut hasil fotosintesis berupa sari-sari makanan dari daun keseluruh tubuh tumbuhan.

BAB III
METODE PRAKTIKUM
A.    Waktu dan Tempat Praktikum
            Adapun waktu dan tempat pelaksanaan kegiatan praktikum ini adalah :
            hari / tanggal         :Senin /8 Oktober 2012
            waktu                    : Pukul 07.30 s.d. 09.10 WIB
tempat                   : Laboratorium Biologi SMAN 1 CIKIJING
B.     Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu :
1.      Alat :
a.       Mikroskop
b.      Lap kasar dan lap halus
2.      Bahan :
a.       Preparat awetan pada akar dan batang yang mewakili golongan monokotil dan dikotil.
C.    Prosedur Kerja
1.      Menyiapkan mikroskop berdasarkan urutan tata cara penggunaanya.
2.      Mengambil preparat awetan jaringan akar dan batang yang mewakili golongan dikotil dan monokotil.
3.      Mengamati ciri dan struktur serta letak masing-masing jaringan yang menyusun akar, dan batang.
4.      Menggunakan perbesaran objektif 4 kali untuk melihat preparat secara keseluruhan, lalu mengganti   dengan pembesaran 10 kali untuk mengamati lebih jelas.
5.      Menggambar kedua jaringan tersebut secara keseluruhan dan menyebutkan bagian-bagianya.Membandingkan hasil pengamatan dengan referensi.



BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Hasil Pengamatan
Dari pengamatan yang telah dilakukan, maka diperoleh gambar sebagai berikut :

Gambar Pengamatan
Gambar Pembanding
Akar Monokotil                                                        Pembesaran 4 x 10
Akar Dikotil                                                     Pembesaran 4 x 10

Batang Monokotil                                                                Pembesaran 4 x 10
Batang Dikotil
Pembesaran 4 x 10









B.     Pembahasan
1.  Penampang Melintang Akar Monokotil                                                                                                                                  Akar merupakan salah satu bagian dari tumbuhan yang berfungsi menyerap air dan garam-garam mineral dari dalam tanah. Pada beberapa tanaman akar berfungsi menyimpan cadangan makanan. Bagian-bagian yang nampak pada penampang akar melintang monokotil adalah :
a)      Rambut akar, berfungsi memperluas daerah atau medan penyerapan air dan garam mineral dari dalam tanah.
b)      Epidermis, sel-selnya tersusun rapat satu sama lain, sehingga tidak ada ruang antar sel dan biasanya hanya satu lapis sel. Sel epidermis akar berdinding tipis sehingga mudah menyerap air dan garam mineral.
c)      Epidermis, sel-selnya tersusun rapat satu sama lain, sehingga tidak ada ruang antar sel dan biasanya hanya satu lapis sel. Sel epidermis akar berdinding tipis sehingga mudah menyerap air dan garam mineral.
d)     Korteks, sel-sel penyusunnya berupa dinding tipis yang terdiri dari beberapa sel dan susunannya tidak beraturan.
e)      Endodermis, merupakan sel pemisah antara korteks dengan selinder pusat. Dinding sel endodermis yang mengalami penebalan zat gabus yang tegak lurus dengan silinder pusat sehingga tidak dapat dilalui air dan zat terlarut.
f)       Empulur, parenkim yang terletak dibagian tengah silinder pusat. Empulur yang terdapat diantara berkas pembuluh angkut disebut jari-jari empulur. Jaringan ini berfungsi dalam pertumbuhan sekunder pada tumbuhan
g)      Floem, sel-selnya memiliki sel plasma tetapi tidak memiliki inti, dinding selnya berlubang halus dan berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dari daun keseluruh tubuh tumbuhan.
h)      Xilem, memiliki dinding yang tebal seperti skelerenkim dan mengandung lignin. Jaringan ini berfungsi mengangkut air dan garam mineral ke daun.

2.    Penampang Batang Monokotil
Batang merupakan salah satu organ yang memiliki bagian-bagian pokok, yaitu :
a)      Epidermis, sel-selnya sama dengan penyusun epidermis akar yaitu tersusun rapat, tanpa ruang antar sel akan tetapi dinding sel epidermis batang pada umumnya mengalami penebalan dan dilapisi zat gabus yang disebut katikulus sehingga terhindar dari kekeringan.
b)        Korteks, sel-sel penyusunnya sama dengan sel penyusun korteks akar berdinding tipis, susunan selnya tidak beraturan dan terdapat ruang antar sel.
c)         Xilem, berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari tanah menuju daun.
d)        Floem, berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dan sari-sari makanan dari daun keseluruh tubuh tumbuhan.
e)         Endodermis, merupakan sel pemisah antara korteks dengan selinder pusat. Dinding sel endodermis yang mengalami penebalan zat gabus yang tegak lurus dengan silinder pusat sehingga tidak dapat dilalui air dan zat terlarut.

3.    Penampang Batang Dikotil
a)         Epidermis, terletak dibagian luar dan berfungsi sebagai jalan masuknya air dan garam mineral dari pelindung yang dibawahnya.
b)        Korteks, terletak disebelah dalam epidermis dan berfungsi sebagai tempat lewatnya air dari epidermis ke endodermis.
c)         Endodermis, terletak disebelah dalam korteks berfungsi mengatur lalu lintas zat yang akan masuk kedalam silinder pusat.
d)        Floem, Pembuluh angkut yang terletak pada bagian dalam kambium, berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari dalam tanah menuju akar.
e)         Xilem, Pembuluh angkut yang terletak pada bagian dalam kambium.

4.   Penampang Batang Dikotil
a)         Epidermis, terletak dibagian luar dan berfungsi sebagai jalan masuknya air dan garam mineral dari pelindung yang dibawahnya.
b)        Jaringan tiang.
c)         Floem, Pembuluh angkut yang terletak pada bagian dalam kambium, berfungsi mengangkut air dan garam mineral dari dalam tanah menuju akar.
d)        Xilem, Pembuluh angkut yang terletak pada bagian dalam kambium.








BAB V
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Jaringan yaitu kumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama.
Ada dua jaringan yang menyusun tumbuhan yaitu jaringan meristem dan jaringan    permanen.
Terdapat perbedaan penyusunan jaringan pada tumbuhan monokotil dan tumbuhan dikotil, yaitupada tumbuhan monokotil ikatan pembuluhnya menyebar, sedangkan pada tumbuhan dikotil tersusun melingkar.
Terdapat jaringan epidermis, korteks dan jaringan ikatan pembuluh (xylem dan floem) pada tumbuhan dikotil dan tumbuhan monokotil. Sedangkan jaringan kambium hanya terdapat pada tumbuhan dikotil.
Terdapat jaringan epidermis atas, epidermis bawah, jaringan palisade, jaringan spon, berkas pembuluh dan stomata pada daun.
Perbedaan batang dikotil dan monokotil dilihat dari ikatan pembuluhnya adalah:
Pada batang dikotil:
Berkas pembuluh tersusun dalam satu lingkaran. Pada batang dikotil, ikatan pembuluh angkut tipe kolateral terbuka yaitu diantara floem dan xylem terdapat kambium. Pada batang dikotil terdapat perbedaan anatomi batang tua dan batang muda yaitu pada batang muda ditemukan adanya empulur sedangkan pada batang tua empulur telah menghilang.
Pada batang monokotil:
Berkas pembuluhnya tampak tersebar. Pada batang monokotil, ikatan pembuluh angkut tipe kolateral tertutup (diantara floem dan xylem tidak dijumpai adanya kambium). Anatomi batang muda serta batang tua pada tumbuhan monokotil sama.
Yang menyebabkan terjadinya lingkaran tahun yaitu pada tumbuhan dikotil yang berkayu keras dan hidup menahun pertumbuhan sekunder berlangsung selama hidupnya atau secara terus menerus. Pertumbuhan sekunder yang terjadi pada tumbuhan berkayu berbeda antara musim kemarau dan musim hujan. Pada musim kemarau, kambium vaskuler membentuk kayu yang menghasilkan sel-sel kayu berukuran kecil dengan dinding sel yang tebal. Sebaliknya, pada musim hujan kambium vaskuler menghasilkan sel-sel kayu yang berukuran besar dengan dinding sel yang tipis. Hal tersebut menyebabkan pertumbuhan sekunder pada batang tampak seperti lingkaran konsentris yang melintang. Setiap lapis berupa lingkaran yang mengelilingi suatu pusat (konsentris) yang menunjukkan volume pertumbuhan sekunder tumbuhan dari tahun ke tahun. Lingkaran inilah yang diebut sebagai lingkaran tahun.
Perbedaan antara akar dan batang yaitu, pada akar berkas pengangkutnya (vaskuler) tipe radial yaitu floem dan xylem berselang seling. Pada batang berkas pengangkutnya (vaskuler) tipe kolateral yaitu floem di luar dan xylem di dalam.

B.     Saran
-           Setiap pengamatan harus dilakukan dengan teliti untuk mendapatkan hasil yang maximal.
-          Kepada pengamat disarankan agar lebih teliti saat melakukan percobaan agar tidak terdapat gelembung udara yang bisa mempersulit pengamatan.
-          Dalam proses pengamatan objek dengan menggunakan microskop pengaturan focus sebaiknya dilakukan dengan pelan-pelan.
-          Pada kegiatan praktikum ini, sebaiknya alat dan bahan yang akan digunakan di persiapkan terlebih dahulu, agar praktikan dapat berjalan dengan baik dan tidak terhambat.

DOKUMENTASI














DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2011. Jaringan tumbuhan. http://www.membuatblog.web.id/2011/11/ jaringan-tumbuhan.html/ Diakses pada tanggal 03 November 2011
Taryono.1995. Prinsip Belajar biologi. Jakarta : PT. Tiga Serangkai
Campbell, Reece-Michell. 1999. Biologi. Jakarta : Erlangga
Wikipedia Bahasa Indonesia. 2009. Jaringan. http://id.wikipedia.org/wiki/jaringan
Van210. 2008. Macam Jaringan Tumbuhan. http://biocyberway.blogspot.com

Poskan Komentar
 

Catatan Kecilku Copyright 2009 Sweet Cupcake Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez