Laman

Selasa, 23 April 2013

Macam-Macam Penyakit pada Sistem Eksresi, Reproduksi, dan Syaraf Manusia



MACAM-MACAM PENYAKIT PADA
SISTEM EKSRESI,
REPRODUKSI,
DAN SYARAF PADA MANUSIA














SENIN, 10 NOVEMBER 2010
PIA ROHDINA
KELAS : IX C
MTs NURUL HUDA CIMANGGU
KATA PENGANTAR
Bismallahirrahmaanirrahiim
Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Alhamdulillah, segala puji dan syukur dipanjatkan kepada Allah SWT. Atas limpahan taufik dan hidayatnya, sehingga saya sebagai penulis dapat menyelesaikan tugas makalah IPA BIOLOGI, yang berjudul “Berbagai macam penyakit pada sistem eksresi, reproduksi, dan saraf pada manusia”
Makalah ini berisi tentang berbagai macam penyakit pada sistem eksresi, reproduksi, dan saraf pada manusia, disertai dengan gejala, pengobatan, serta pencegahan agar terhindar dari penyakit-penyakit tersebut. Dengan di buatnya makalah ini, memudahkan kita untuk mengenali berbagai macam penyakit yang ada pada diri kita, dan yang terpenting adalah kita dapat mencegah penyakit penyakit itu menyerang tubuh. Selain itu, karena materi makalah ini termasuk ke dalam kurikulum, maka sangat memudahkan kita dalam belajar.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Mohon dimaklumi, dan sangat mengharapkan koreksi dari Bapak/Ibu guru, agar jika suatu saat penulis membuat makalah kembali, bisa lebih baik dari sebelumnya.
Akhirnya saya ucapkan terima kasih, semoga makalah ini bermanfaat. Amien Ya Rabbal’alamin.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.


                                                                                                                  Cingambul, 18 Oktober 2010




DAFTAR ISI
Kata pengantar ................................................................................................  
Daftar isi...........................................................................................................
Berbagai macam penyakit pada sisitem eksresi, reproduksi, dan
saraf pada manusia.........................................................................................
I.     Sistem eksresi..............................................................................................
A.    Paru-paru................................................................................................
1.     Pneumonia..........................................................................................
2.     Kangker paru-paru..............................................................................
3.     TBC.......................................................................................................
4.     Abestosis.............................................................................................
5.     Bronkitis...............................................................................................
6.     Flu burung...........................................................................................
7.     Flu babi
B.     Gnjal.........................................................................................................
1.     ATR.......................................................................................................
2.     Batu ginjal............................................................................................
3.     Diabetes melitus..................................................................................
4.     Gagal ginjal kronis................................................................................
C.     Kulit..........................................................................................................
1.     Eksin.....................................................................................................
2.     Simptom...............................................................................................
3.     Kusta....................................................................................................
4.     Jerawat.................................................................................................
5.     Biduran.................................................................................................
D.    Hati...........................................................................................................
Hepatitis...................................................................................................
·        Virus hepatitis A..................................................................................
·        Virus hepatitis B...................................................................................
·        Virus hepatitis C...................................................................................
·        Virus hepatitis D..................................................................................
·        Virus hepatitis E...................................................................................
·        Virus hepatitis G..................................................................................
II.            Sistem reproduksi.......................................................................................
A.    Gonorhea.................................................................................................
B.     Sifilis........................................................................................................
C.     Herpes genital.........................................................................................
D.    Keputihan................................................................................................
E.     AIDS.........................................................................................................
F.     Kangker leher rahim................................................................................
G.    Kangker payudara...................................................................................
III.     Sistem saraf.................................................................................................
A.    Meningtis.................................................................................................
B.     Multiple schlerosis..................................................................................
C.     Nyeri saraf...............................................................................................
D.    Hidrocephalus..........................................................................................
E.     Urat saraf kejepit....................................................................................
F.     Parkinsom................................................................................................
G.    Gegar otak................................................................................................
H.    Insomn-ia..................................................................................................
Saran dan kesimpulan......................................................................................
Penutup............................................................................................................










BERBAGAI MACAM PENYAKIT PADA
SISTEM EKSRESI,
REPRODUKSI,
DAN SYARAF PADA MANUSIA
I.            SISTEM EKSRESI
A. PARU-PARU
1.  Pneumonia
pneumonia adalah sebuah penyakit pada paru-paru di mana pulmonary alveolus (alveoli) yang bertanggungjawab menyerap oksigen dari atmosfer menjadi “inflame” dan terisi oleh cairan. Pneumonia dapat disebabkan oleh beberapa penyebab, temasuk infeksi oleh bakteria, viris,  jamur, atau parasit. Pneumonia juga dapat disebabkan oleh iritasi kimia atau fisik dari paru-paru atau sebagai akibat dari penyakit lainnya, seperti kangker paru-paru atau terlalu banyak minum alkohol.

Gejala
gejala dari pneumonia adalah batuk, sakit dada, dan kesulitan bernafas.

Perawatan
Perawatan pada penyakit ini adalah dengan cara dengan pemberian antibiotik yang sesuai dengan penyebab dari pneumonia tersebut.
pneumonia adalah penyakit umum yang terjadi di seluruh kelompok umur, dan merupakan penyebab kematian peringkat atas di antara orang tua dan orang yang sakit karena kronik. Salah satu kasus pneumomia yang mempunyai tingkat kematian tinggi pada saat ini adalah pneumonia yang disebabkan oleh flu burung.

2.  Kanker Paru-Paru
kangker paru-paru adalah tumor berbahaya yang tumbuh di paru-paru. Sebagian besar kangker paru-paru berasal dari sel-sel di dalan paru-paru. Tetapi, kangker paru-paru bisa juga berasal dari kangker di bagian tubuh lainnya yang menyebar ke paru-paru.
kangker paru-paru merupakan kangker yang paling sering terjadi, baik pada pria maupun wanita. Kangker paru-paru jauga merupakan penyebab utama dari kematian akibat kangker.
lebih dari 90% kangker paru-paru berawal dari bronki (saluran udara besar yang masuk ke paru-paru), kangker ini disebut karsimona bronkogenik, yang terdiri dari:
A.  Karsimono sel skuamosa
B.  Karsimona sel kecil atau karsimona sel gandum
C.  Karsimona sel besar
D. Adenokarsimona
Karsimona sel alveolar berasal dari alveoli di dalam paru-paru. Kangker ini bisa merupakan pertumbuhan tunggal, tetapi sering kali menyerang lebih dari satu daerah di paru-paru.
tumor paru-paru yang lebih jarang terjadi adalah:
1.  Ademona (bisa ganas atau jinak)
2.  Hamartoma kondromatous (jinak)
3.  Sarkoma (ganas)
Limfoma merupakan kangker dari sistem getah bening, yang bisa berasal dari paru-paru atau merupakan penyebaran dari organ lain. Banyak kangker yang berasal dari tempat lain menyebar ke paru-paru. Biasanya kangker ini berasal dari payudara, usus besar, prostat ginjal, tiroid, lambung, leher rahim, rektum, buah zakar, tulang dan kulit.
Penyebab
penyebab dari kangker paru-paru antara lain merokok. Merokok merupakan penyebab utama dari sekitar 90% kasus kangker paru-paru pada pria dan sekitar 70 % pada wanita. Semakin banyak rokok yang dihisap, semakin besar resiko untuk terkena kangker paru-paru.
hanya sebagian kecil kangker paru-paru yang disebabkan oleh zat yang ditemui atau terhirup di tempat bekerja. Bekerja dengan asbes, radiasi, arsen, kromat, nikel, klorometil eter,gas mustard, dan pancaran oven arang bisa menyababkan kangker paru-paru, meskipun biasanya juga terjadi pada pekerja yang juga merokok.
peranan polusi udara sebagai penyabab kangker paru-paru masih belum jelas. Beberapa kasus terjadi karena adanya pemaparan oleh gas radon di rumah tangga.
radang paru-paru (terutama adenokarsimona dan karsimona sel alveolar) terjadi pada orang yang paru-parunya telah memiliki jaringan parut karena penyakit paru-paru lainnya, seperti tuberkulosis dan fibrosis.
3.  Tuberkolosis (TBC)
TBC adalah infeksi karena bakteri mycobacterium tuberculosis yang dapat merusak paru-paru tapi dapat juga mengenai sistem saraf sentral (meningitis, sistem lymphatic, sistem sirkulasi (miliary TB), sistem genitourinary, tulang, dan sendi)

4.  Abestosis
abestosis adalah suatu penyakit saluran pernafasan yang terjadi akibat menghirup serat-serat asbes, dimana pada paru-paru terbentuk jaringan parut yang luas.
Asbestos terdiri dari serat silikat mineral dangan komposisi kimiawi yang berbeda. Jika terhisap, serat asbes mengendap di dalam paru-paru menyebabkan parut. Menghirup asbes juga dapat menyebabkan penebalan pleura (selaput yang melapisi paru-paru).

Penyebab
Menghirup serat asbes bisa menyebabkan erbentuknya jaringam parut (fibrosis) di dalam paru-paru. Jaringan paru-paru yang membentuk fibrosis tidak dapat mengembang dan mengempis sebagaimana mestinya. Beratnya penyakit tergantung kepada lamanya pemaparan dan jumlah serat yang terhirup .
pemaparan asbes bisa ditemukan di industri pertambangan dan penggilingan, konstuksi dan indusri lainnya. Pemapran pada keluarga pekerja asbes juga bisa terjadi dari partikel yang dibawa kerumah di dalam pakaian pekerja.
penyakit-penyakit yang disebabkan oleh asbes diantaranya:
·     Plak pleura (klasifikasi)
·     Mesotelioma maligna
·     Efusi pleura

Gajala
Gejala asbestosis muncul secara bertahap dan baru muncul hanya setelah terbentuknya jaringan parut dalam jumlah banyak dan paru-paru kehilangan elastisitanya
gejala pertama adalah sesak nafas ringan dan berkurangnya kemampuan untuk melakukan gerak badan. Sekitar 15% penderita akan mengalami sesak nafas yang berat dan mengalami kegagalan pernafasan.
perokok berat dengan bronkitis kronis dan abestosis , akan menderita batuk-batuk dan bengek. Menghirup serat asbes kadang-kadang dapat menyebabkan terkumpulnya cairan pada ruang antara kedua selaput yang melapisi paru-paru. Meskipun jarang, asbes juga dapat menyebabkan tumor pada pleura yang disebut mesotelioma atau pada selaput perut yang disebut mesotelioma peritoneal, yang  kedua-duanya bersifat ganas.
Kangker paru-paru akan terjadi pada penderita asbestisis yang juga merokok, terutama mereka yang merokok lebih dari satu bungkus sehari.
Penyembuhan
Pengobatan suportif untuk mengatasi gejala yang timbul adalah membuang kendir atau dahak dari paru-paru melalui prosedur postural drainase, perkusi dada dan vibrasi. Diberikan obat semprot untuk mengencerkan lendir. Mungkin perlu diberikan oksigen,baik melalui sungkup muka (masker) maupun melalui selang pelastik yang di pasang di lubang hidung. Kadang dilakukan pencangkokan paru-paru. Mesotelioma berakibat fatal’ kemoterapi tidak banyak bermanfaat, dan pengangkatan tumor tidak menyembuhkan kangker.
Pencegahan
Abestosis dapat dicegah dengan mengurangi kadar serat dan debu asbes di lingkungan kerja. Karena industri yang menggunakan asbes sudah melakukan kontrol debu, sekarang ini lebih sedikit yang menderita asbestosis, tetapi mesotelioma masih terjadi kepada orang yang pernah terpapar.
5.  Bronkitis
Adalah suatu peradangan pada bronkus (saluran udara ke paru-paru ).
Penyakit ini biasanya bersifat ringan dan pada akhirnya akan sembuh sempurna. Tetapi pada penderita yang memiliki penyakit menahun (misalnya jantung atau penyakit paru-paru) dan pada usia lanjut, bronkhitis bisa bersifat serius.

Penyebab
Bronkhitis infeksiosa disebabkan oleh virus, bakteri dan organisme yang menyerupai bakteri (mycoplasma pneumoniae dan chlamydia)
serangan bronkitis berulang bisa terjadi pada perokok dan penderita penyakit paru-paru dan saluran pernafasan menahun. Infeksi berulang bisa merupakan akibat dari:
·     Sinusitis kronis
·     Bronkiektasis
·     Alergi
·     Pembesaran amandel dan adenoid pada anak-anak
Bronkitis iritatif bisa disebabkan oleh:
·     Berbagai jenis debu
·     Asap dari asam kuat, amonia, klorin, hidrogen sulfida, sulfur dioksida dan bromin
·     Polusi udara yang menyebabkan iritasi ozon dan nitrogen dioksida
·     Tembakau dan rokok lainnya
Gejala
Gejalanya berupa:
·     Batuk berdahak (dahaknya bisa berwarna kemerahan)
·     Sesek nafas ketika melakukan olahraga atau aktifitas ringan
·     Sering menderita infeksi pernafasan (misalnya flu)
·     Bengek
·     Lelah
·     Pembengkakan pergelangan kaki, kaki dan tungkai kiri dan kanan
·     Wajah, telapak tangan atau selaput lendir yang berwarna kemerahan
·     Sakit kepala
·     Gangguan penglihatan
Bronkitis infeksiosa sering kali dimulai dengan gejala seperti pilek, yaitu hidung meler, lelah, menggigil, sakit punggung, sakit otot, demam ringan dan nyeri tenggorokan.
Batuk biasanya merupakan tanda dimulainya bronkitis. Pada awalnya batuk tidak berdahak, tetapi 1-2 hari kemudian akan mengeluarkan dahak berwarna putih atau kuning. Selanjutnya dahak akan bertambah banyak, berwarna kuning atau hijau.
Pada bronkitis berat, setelah sebagian besar gejala lainnya membaik, kadang terjadi demam tinggi selama 3-5 hari dan batuk bisa menetap selama beberapa minggu.
Sesak nafas terjadi jika saluran udara tersumbat. Sering ditemui bunyi nafas mengi, terutama setelah batuk. Bisa terjadi pneumonia.
Pengobatan
Untuk mengurangi demam dan rasa tidak enak badan, kepada penderita dewasa bisa diberikan aspirin atau acetaminophen; kepada anak-anak sebaiknya hanya diberikan acetaminophen. Dianjurkan untuk beristirahat dan minum banyak cairan.
Antibiotik diberikan kepada penderita yang gejalanya menunjukan bahwa penyebabnya adalah infeksi bakteri (dahaknya berwarna kuning atau hijau dan demamnya tetap tinggi) dan penderita yang sebelumnya mempunyai penyakit paru-paru. Kepada penderita dewasa diberikan trimetoprim-sulfametoksazol, tetracylin atau ampisilin. Erythromycin diberikan walau pun dicurigai penyebabnya adalah mycoplasma pneumoniae. Kepada penderita anak-anak diberikan amoxicillin. Jika penyebab virus tidak diberikan antibiotik.
Jika gejalanya menetap atau berulang atau jika bronkitisnya sangat berat, maka dilakukan pemeriksaan biakan dari dahak untuk membantu menentukan apakah perlu dilakukan penggantian antibiotik.

6.  Flu Burung
Influenza A (H5N1) adalah bagian dari jenis virus influenza tipe A. Burung-burung liar adalah tempat alami dari virus ini, maka dinamakan flu burung atau “avian influenza”. Virus ini beredar di antara burung-burung di seluruh dunia. Virus ini sangat mematikan bagi mereka, terutama pada unggas jinak terutama ayam.

Penyebarannya
Burung-burung yang terinfeksi menyebarkan virusnya di air liur, cairan saluran pernafasan, dan kotorannya. Virus flu burung menyebar di antara burung-burung yang rentan saat mereka terkena kotoran yang telah terkontaminasi. Diyakini bahwa sebagian besar kasus infeksi H5N1 pada manusia disebabkan oleh kontak dengan unggas yang telah terinfeksi atau lingkungan yang telah terkontaminasi.

7.  Flu Babi
Flu babi atau swine flu/influenza adalah penyakit saluran pernafasan pada babi, yang disebabkan virus influenza jenis A. Virus flu ini menyebabkan kesakitan yang berat pada babi tetapi angka kematiannya rendah. Virus ini pertama kali di isolasi pada tahun 1930.

Seperti semua virus influenza, virus flu babi berubah secara konstan. Babi bisa terinfeksi virus avian influenza (flu burung) dan virus flu manusia. Jika berbagai virus ini menyerang babi, maka virus ini akan mampu membentuk spesien-spesien virus baru, yang merupakan gabungan virus avian, manusia dan swine. Sampai saat ini sudah berhasil diisolasi sebanyak 4 sub-type A: H1N1, H1N2, H3N2, dan H3N1. H1N1 merupakan virus jenis baru yang baru saja ditemukan pada babi.

Virus swine flu sebetulnya secara normal tidak menginfeksi manusia. Namun secara sporadis dilaporkan adanya infeksi virus ini pada manusia seperti yang terjadi di USA dan Mexico. Seringnya orang yang terkena adalah orang-orang yang bekerja pada peternakan/industri yang berhubungan dengan babi. Juga dilaporkan adanya penyebaran antar manusia.

Gejala swine flu pada manusia mirip dengan gejala virusa influenza manusia beripa demam, pegal-pegal, lemas, hilang nafsu makan, dan batuk. Babarapa pasien yang terkena swine flu mengaluhkan pilek , sakit tenggorokan, mual, muntah dan diare.

Virus swine influenza tidak ditularkan melalui makanan. Memasak makanan sampai suhu 160 derajat fahrenheit akan mematikan virus ini. Virus babi bisa menular dari babi ke manusia atau sebaliknya. Infeksi pada manusia terjadi terutama jika berada dekat-dekat babi yang terinfersi seperti berada dalam kandang babi dan lain-lain. Infeksi dari manusia dan manusia lain juga dapat terjadi, mirip seperti flu manusia, yaitu melalui bersin atau batuk. Bisa juga lewat sentuhan tangan, kemudian tangan tersebut menyentuh mulut atau hidung.





















B. Ginjal
1.  Asidisis Tubulus Renalis (ATR) atau Renal Tubular Acidasis (RTA)
Adalah suatu penyakit ginjal (rhenal) khususnya renalis-nya . menurut sejumlah literatur ilmiah bidang kesehatan, penyakit ATR ini memang tergolong penyakit langka, dan manifestasi klinis yang tidak spesifik sehingga diagnosis sering terlambat.
Dalam keadaan normal, ginjal menyerap asam sisa metabolisme dari darah dan membuangnya ke dalam urin. Pada penderita penyakit ini, bagian dari ginjal yang bernama tubulus renalis tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya, sehingga hanya sedikit asam yang dibuang ke dalam urin. Akibatnya terjadi penimbunan asam dalam darah, yang mengakibatkan terjadinya asidosis, yakni tingkat keasaman yang menjadi di atas ambang normal.
Dampak
Penyakit asidosis jika dibiarkan bisa menimbulkan dampak berikut:
·     Rendahnya kadar kalium dalam darah. Jika kadar kalium rendah, maka terjadi kelainan neurologis seperti kelemahan otot, penurunan refleks, dan bahkan kelumpuhan.
·     Pengendapan kalsium da dalam ginjal yang dapat mengakibatkan pembentukan batu ginjal. Jika itu terjadi, maka bisa terjadi kerusakan sel-sel di dalam ginjal, dan gagal ginjal kronis.
·     Kecenderungan terjadi dehidrasi
·     Pelunakan dan pembengkokan tulang yang menimbulkan rasa nyeri (osteomalasia atau rakitis)
·     Gangguan motorik tungkai bawah merupakan keluhan utama yang sering ditemukan, sehingga anak mengalami keterlambatan untuk dapat duduk, marangkak, dan berjalan.
·     Kecenderungan gangguan pencernaan, karena kelebihan asam dalam lambung dan usus, sehingga pasien mengalami gangguan penyerapan zat gizi dari usus ke dalam darah. Akibat selanjutnya pasien mengalami keterlambatan tumbuh kembang (delayed development) dan berat badan kurang

Sebab
Biasanya dokter tidak dapat memastikan penyebab ATR. Namun diduga penyakit ini disebabkan faktor keturunan atau bisa timbul akibat obat-obatan, keracunan logam berat atau penyakit autoinum (misalnya lupus eritematosus sitemik atau sindroma sjogren).
Penyembuhan
Sejauh ini dunia kedokteran belum menemukan obat atau terapi untuk menyembuhkannya, karena penyakit ini tergolong sebagai kerusakan tubuh, seperti penyakit diabetes melitus (akibat kerusakan kelenjar insulin)
Sementara ini penanganan ATR baru sebatas terapi untuk mengontrol tinggkat keasaman darah, yaitu dengan memberikan obat yang mengandung zat bersifat basa (alkalin) secara barkala (periodik), sehingga tercapai tingkat keasaman netral, seperti pada orang normal. Zat basa ini mengandung bahan aktif natrium bikarbonat (bicnat).
2.  Batu Ginjal di dalam Saluran Kemih (kalkulus uriner)
Adalah massa keras seperti batu yang terbentuk di sepanjang saluran kemih dan bisa menyebabkan nyeri, pendarahan, penyumbatan aliran kemih atau infeksi.
Batu ini bisa terbentuk di dalam ginjal (batu ginjal) maupun di dalam kandung kemih (batu kandung kemih) proses pembentukan batu ini disebut urolitiasis (litiasis renalis, nefrolitiasis).

Penyebab
Terbentuknya batu bisa terjadi karena air kemih jenuh dengan garam-garam yang dapat membentuk batu atau karena air kemih kekurangan penghambat pembentukan batu yang normal. Sekitar 80% batu terdiri atas kalsium, sisinya mengandung berbagai bahan, termasuk asam urat, sistin dan mineral struvit.
Batu struvit (campuran dari magnesium, amonium dan fofsfat) juga disebut “batu infeksi” karena batu ini hanya terbentuk di dalam air kemih yang terinfeksi.
Ukuran batu bervariasi, mulai dari yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang sampai dengan yang sebesar 2,5 cm atau lebih. Batu yang besar disebut “kalkulus staghorn’’ batu ini bisa mengisi hampir keseluruhan pelvis renalis dan kalises renalis.

Gejala
Batu, terutama yang kecil, bisa tidak menimbulkan gejala. Batu di dalam kandung kemih bisa menyebabkan nyeri di perut bagian bawah. Batu yang menyumbat ureter, pelvis renalis maupun tubulus renalis bisa menyebabkan nyeri punngung atau kolik renalis (nyeri kalik yang hebat)
Kolik renalis ditandai dengan nyeri hebat yang hilang timbul, biasanya di daerah tulang rusuk dan tulang pinggang, yang menjalar ke perut, daerah kemaluan dan paha sebelah dalam. Gejala lainnya adalah mual dan muntah , perut manggelembung, demam, menggigil, dan darah di air kemih. Penderita mungkin menjadi sering berkemih, terutama ketika batu melewati ureter.
Batu bisa menyebabkan infeksi saluran kemih. Jika batu menyumbat  aliran kemih, bakteri akan terperangkap di dalam air kemih yang terkumpul di atas penyumbatan, sehingga terjadi infeksi.
Jika penyumbatan ini berlangsung lama, air kemih akan mengalir balik ke saluran di dalam ginjal, menyebabkan penekanan yang akan menngelembungkan ginjal (hidronefrosis) dan pada akhirnya bisa tejadi kerusakan ginjal.

Pengobatan
Batu kecil yang tidak menyebabkan gejala, penyumbatan atau infeksi, biasanya tidak perlu diobati, minum banyak  cairan akan meningkatkan pembentukan air kemih dan membuang beberapa batu, jika batu telah terbuang, maka tidak perlu lagi dilakukan pengobatan segera.
Batu di dalam pelvis renalis atau bagian ureter paling atas yang berukuran 1 cm atau kurang sering kali bisa dipecahkan oleh gelombang ultrasonik (ekstrakorporeal) shock wave lithotripsy, ESWL). Pecahan batu selanjutnya akan dibuang di air kemih.
Kadang sebuah batu diangkat melalui suatu sayatan kecil di kulit (percutaneous perkutaneus), yang diikuti dengan pengobatan ultrasonik.batu kecil di dalam ureter bagian bawah bisa diangkat dengan edoskopi yang dimasukkan melalui uretra dan masuk ke dalam kandung kemih.
Batu asam urat kadang akan larut secara bertahap pada suasana air kemih yang basa (misalnya dengan memberikan kalium sitrat),
Tetapi batu lainnya tidak dapat diatasi dengan cara ini. Batu asam urat yang lebih besar, yang menyebabkan penyumbatan, perlu diangkat melalui pembedahan.
Adanya batu struvit menunjukkan terjadinya infeksi saluran kemih, karena itu diberikan antibiotik.

Pencegahan
Tindakan pencegahan pembentukan batu tergantung terhadap komposisi batu yang ditemukan pada penderita. Batu dianalisis dan dilakukan pengukuran kadar bahan yang bisa menyebabkan terjadinya batu di dalam air kemih.

3.  Diabetes Melitus (DM)
Diabetes melitus umumnya dikenal dengan kencing manis adalah penyakit yang ditandai dengan hipergisemia (peningkatan kadar gula darah) yang terus menerus dan bervariasi, terutama setelah makan. Sumber lain menyebutkan bahwa yang dimaksud diabetes melitus adalah keadaan hiperglikemia kronik disertai berbagai kelaiman metabolik akibat gangguan hormonal, yang menimbulkan berbagai kemplikasi kronik pada mata, ginjal, dan pembuluh darah disertai lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan mikrosop elektron.

Penyebab
Pembentukan diabetes yang penting adalah dikarenakan kurangnya produksi insulin (Diabetes melitus tipe 1 yang pertama dikenal) atau kurang sensitifnya jaringan tubuh dengan insulin (diabetes melitus tipe 2, bentuk yang lebih umum) selain itu, terdapat juga diabetes melitus yang juga disebabkan oleh resistansi insulin yang terjadi pada wanita hamil. Tipe 1 membutuhkan penyuntikan insulin, sedangkan tipe 2 diatasi dengan pengobatan oral dan hanya membutuhkan insulin bila obatnya tidak efektif. Diabetes melitus pada kehamilan biasanya sembuh dengan sendirinya setelah persalinan.

Gejala
Tiga serangkaiang klasik tentang gejala kencing manis adalah polyuria (urination yang sering), polydipsia (dahaga ditingkatkan dan masukan cairan sebagai akibat yang ditingkatkan) dan poltphagia (selera yang ditingkatkan).

4.  Gagal Ginjal Kronis
Adalah suatu kondisi di mana kedua ginjal mengalami kerusakan permanen dan tidak dapat menjalankan fungsi sebagaimana mestinya. Biasanya ditandai dengan edenma seluruh tubuh (edema anasarka)  karena terjadinya hipertensi portal dan kadar kirenskreatinin <25

Pengobatan
Pengobatan dilakukan dengan trensplantasi ginjal.


















C.  KULIT
1.  Eksin atau Dermatitis
Adalah istilah kedokteran untuk kelainan kulit yang mana kulit tampak meradang dan iritasi. Peradangan iritasi bisa terjadi. Peradangan ini bisa terjadi dimana saja namun yang paling sering terkena adalah tangan dan kaki. Jenis eksim yang paling sering dijumpai adalah eksim atopik atau dermatitis atopik. Gejala eksim akan mulai muncul pada masa anak-anak terutama saat mereka  berumur diatas 2 tahun. Pada beberapa kasus, eksim akan menghilang dengan bertambahnya usia, namun tidak sedikit pula yang akan menderita seumur hidupnya. Dengan pengobatan yang tepat, penyakit ini dapat dikendalikan dengan baik sehingga mengurangi angka kekambuhan.

Gejala
Dimanapun lokasi timbulnya eksim, gejala utama yang dirasakan pasien adalah gatal. Terkadang rasa gatal sudah muncul sebelum ada tanda kemerahan pada kulit. Gejala kemerahan biasanya akan pada wajah, lutut, tangan dan kaki. Namun tidak menutup kemungkinan kemerahan muncul di daerah lain.
Daerah yang terkena akan terasa akan kering, menebal atau keropeng. Pada orang kulit putih,daerah ini pada mulanya akan  berwarna merah muda lalu berubah menjadi coklat. Sementara itu pada orang dengan kulit lebih gelap, eksim akan mempengruhi pigmen kulit sehingga daerah eksim akan tampak lebih terang atau lebih gelap.

Pengobatan
Tujuan utama dari pengobatan adalah menghilangkan rasa gatal untuk mencegah terjadinya infeksi. Ketika kulit terasa sangat kering dan gatal, lotion dan krim pelembab sangat dianjurkan untuk membuat kulit menjadi lebih lembab. Tindakan ini biasanya dilakukan saat kulit masih sediki basah, seperti saat habis mandi sehingga lotion yang dioleskan akan mempertahankan kelembaban kulit. Kompres dingin juga di duga dapat mengurangi rasa gatal yang terjadi.
Salep atau krim yang mengandung kortikosteroid seperti hydrokortison diberikan untuk mengurangi proses inflamasi atau keradangan. Untnk kasus-kasus yang berat, dokter akan memberikan tablet kortikosteroid dan apabila pada daerah eksim telah terinfeksi maka bisa diberikan antibiotika untuk membunuh bakteri penyebab infeksi. Obat lain yang dibutuhkan adalah antihistamin untuk mengurangi rasa gatal yang terlalu berat, dan cycloporin untuk penderita yang tidak berespon terhadap semua jenis pengobatan yang diberikan.

2.  Simptom
Adalah sejenis penyakit yang disebabkan tungau, disebut scabies, termasuk penyakit kulit yang sangat menular lewat kontak dengan kulit, tidur di ranjang yang sama atau memakai handuk yang sama dengan orang yang terinfeksi. Ruam merah gatal pada kulit adalah reaksi alergi terhadap tungau.
Berikut ini adalah symptom umum scabies menurut National Library of Medicine Amerika:
·     Rasa gatal terutama di malam hari
·     Garis sangat tipis seperti goresan pensil
·     Abrasi yang disebabkan garukan dan goresan pada ruam
·     Lepuh-lepuh kecil

3.  Kusta atau Lepra atau disebut juga Penyakit Morbus Hansen
Penyakit hansen adalah sebuah penyakit infeksi kronis yang di sebut oleh bakteri mycobacterium lepraen. Penyakit ini adalah tipe penyakit granulomatosa pada saraf tepi dan mukosa dari saluran pernapasan atas; dan lesi pada kulit adalah tanda [2] yang bisa diamati dari luar. Bila tidak di tangani, kusta dapat sangat progresip, menyebabakan kerusakan pada kulit saraf-saraf, angota gerak,dan mata. Tidak seperti mitos yang berbeda di masyarakat, kusta tidak menyebabkan pelepasan anggota tubuh yang begitu mudah, seperti pada penyakit tzaraath, yang digambarkan pada alkitab dan sering disamakan dengan kusta
Penyebab
Mycobacterium leprae adalah [2] penyebab dari kusta. Sebuah bakteri yang tahan asam m. Lepraen juha merupakan bakteri aerobik, gram positif, berbentuk batang, dan dikelilingi oleh membran sel lilin yang merupakan ciri dari spesien mycobacterium[8] m. Leprae belum dapat di kultur pada laboraturium.
Pengobatan
Sampai pengembangan dapson,rifampim, dan klofazimin pada 1940an, tidak ada pengobatan efektif untuk kusta. Namun, dapson hanyalah obat bakterisidal [ pembasmi bakteri] lemah terhadap m. Leprae. Penggunaan tunggal dapson menyebabkan populasi bakteri menjadi kebal. Ada 1960an dapson tida digunakan lagi.
4.  Jerawat
(bahasa inggris: ance) adalah kondisi abnormal kulit akibat gangguan berlebihan produksi kelenjar minyak (sebaceous glan) yang menyebabkan penyumbatan saluran foikel rambut dan pori-pori kulit. Daerah yang mudahialah di muka, dada, punggung dan tubuh bagian atas lengan.
Peradangan pada kulit terjadi jika kelanjar minyak memproduksi minyak kulit (sebum) secara berlebihan sehingga terjadi penyumbatan pada salurang kelenjar minyak dan pembentukan komedo (whiteheads) dan seborhoea. Apabila sumbatan membesar, komedo terbuka (blackheads) muncul sehingga terjadi interaksi dengan bakteri jerawat.
Munculnya jerawat sering terjadi pada masa pebertas antara usia 14-19 tahun yang disebabkan oleh perubahan hormon remaja. Deteksi jerawat sejak dini sangat sulit sebab sebelum masa pubertas kulit anak akan mengalami pengelupasan tiga minggu sekali. Sedangkan ketika remaja, kulit mengalupas empat minggu sekali.
Hasil penelitian menunjukkan sebanyak 85%populasi mengalami jerawat pada usia 12-25 tahun, 15% populasi mengalaminya hngga usia 25 tahun. jika tidak teratasi dengan baik, gangguan jerawat dapat menetap hingga usia 40 tahun.

Pencegahan
Menjaga kebersihan kulit adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah timbulnya jerawat. Selain itu kurangi stress.

5.  Biduran, Kaligata, atau Urtikaria
Adalah gangguan berupa bentol-bentol di kulit, sangat gatal, kadang-kadang disertai rasa nyeri atau panas. Gangguan yang biasa disebut kaligata ini jika parah, sering disertai bangkak di bibir, kelopak mata, dan daun telinga.
Dalam bahasa medis, biduran disebut urtikaria. Dasar terjadinya adalah alergi. Jika seseorang yang sensitif terpapar bahan yang alergen, misalnya makan telur, terkena ulat bulu, dll, maka tubuhnya serta merta memproduksi senyawa kimia yang disebut histamin. Senyawa inilah yang menjadi biang rasa gatal. Histamin juga menyebabkan merembesnya cairan dari pembuluh darah, bentol di kulit, atau bengkak di bibir, atau di tempat lainnya.
Alergen yang dapat mencetuskan biduran banyak macamnya, bisa makanan tertentu, obat-obatan, gigitan serangga, cuaca (hawa dingin atu panas), assesoris seperti arloji, gelang, cincin, dan lain-lain. Walaupun demikian, setiap biduran mempunyaijenis alergen masing-masing. Misalnya terhadap udang saja, terhadap bahan karet dan sebagainya.
Pada biduran ringan , gejala biasanya hilang sendiri tanpa pengobatan. Lain halnya jika biduran cukup berat, di butuhkan obat minum untuk mengatasinya. Obat yang digunakan antara lain antihistamin (CTM, dipenhidramin, setirizin, loratadin, interhistin, dll) atau kombinasi antihistamin dengan kortikosteroid misalnya alegi, dextafen, dexteem, dll. Setelah mengkonsumsi obat ini, umumnya gejala biduran segera hilang, tapi bukan berarti sembuh sempurna. Di lain waktu, jika terpapar alergen lagi, biduran akan muncul kembali.
Cara terbaik untuk mencegah kambuhnya biduran adalah dengan menghindari paparan alergen. Tapi ada beberapa jenis alergen yang memang sulit dihindari, misalnya hawa dingin. Untuk kasus seperti ini, sebaiknya harus selalu membawa obat anti alergi sebagai antisipasi jika biduran menyerang.



D. HATI
1.  Hepatitis
Adalah peradangan hati karena berbagai sebab. Hepatitis yang berlangsung kurang dari 6 bulan disebut “hepatitis akut“, hepatitis yang berlangsung lebih dari 6 bulan disebut “hepatitis kronis”.

Penyebab
Hepattitis biasanya terjadi karena virus, terutama salah satu dari kelima virus hepatitis, yaitu A,B,C,D, atau E. Hepatitis juga bisa terjadi karena  infeksi virus lainnya, seperti mononukleosis infeksiosa, demam kuning dan infeksi sitomegalovirus. Penyebab hepatitis non- virus yang utama adalah alkohol dan obat-obatan.
Jenis pirus hepatitis
·        Virus hepatitis A
Virus  hepatitis A terutama menyebar melalui tinja. Penyebar ini tejadi  akibat  buruknya tingkat kebersihan. Di negara –negara berkembang sering terjadi wabah yang penyebarannya terjadi melalui air dan makanan.
·        Virus hepatitis B                                                                                            
Penularannya tidak semudah virus hepatitis A. Virus hepatitis B ditularkan melalui darah atau produk darah. Penularan biasanya terjadi diantara para pemakai obat yang menggunakan jarum suntik sama sama, atau diantara mitra saksul ( baik heteroseksual maupun pria homoseksual).
Ibu hamil yang  terinfeksi oleh hepatitis B bisa menularkan virus kepada bayi  selama proses penyalinan. Hepatitis B bisa ditularkan oleh orang sehat yang membawa virus hepatitis B. Di daerah  timur jauh dan afrika, beberapa kasus hepatitis B berkembang menjadi hepatitis menahun, sirosis dan kanker hati.
·        Virus hepatitis C
 Menyebabkan minimal 80% kasus hepatitis akibat transfusi darah. Virus hepatitis C ini paling sering ditularkan  melalui pemakaian obat yang menggunakan jarum bersama-sama. Jarang terjadi penularan melalui hubungan seksual. Untuk alasan yang masih belum jelas, penderita “penyakit hati alkoholik” seringkali menderita hepatitis C
·        Virus hepatitis D
Hanya terjadi sebagai rekan infeksi dari virus hepatitis B dan virus hepatitis D ini menyebabkan infeksi hepatitis B menjadi lebih berat. Yang memiliki resiko tinggi terhadap virus ini adalah pecandu obat.
·        Virus hepatitis E
Virus hepatitis E kadang menyebabkan wabah yang menyerupai hepatitis A, yang hamya terjadi di negara-negara terbelakang
·        Virus hepatitis G
Jenis baru dari virus hepatitis yang telah terdeteksi baru-baru ini.
Virus-virus lain yang dapat menyebabkan hepatitis:
·        Virus mumps
·        Virus rubella
·        Virus cytomegalovirus
·        Virus epstein-barr
·        Virus herpes








II.            SISTEM REPRODUKSI
Beberapa penyakit dapat menyerang sisten reproduksi manusia. Penyakit tersebut antara lain sebagai berikut:
A.    Gonorrhea (kencing nanah)
penyakit ini disebabkan oleh bakteri nisseria gonorrhoeae yang ditularkan terutama melalui hubungan seksual. Bakteri ini selain menimbulkan radang pada organ reproduksi (vagina, saluran fallopi, epididimis, kelenjar prostat ), juga dapat menimbulkan radang pava saluran kemih, mata, persendian, dan selaput otak. Kalau tidak segera diobati, penyakit ini dapat menyebabkan kemandulan. Penyakit ini dapat menular dari seorang ibu yang terinfeksi kepada bayi yang dilahirkannya. Beberapa bayi menjadi buta karenanya.

Adapun tanda dan gejala-gejala penyakit ini sebagai berikut:

-       Terdapat nanah di ujung saluran kencing.
-       rasa terbakar pada saat buang air kecil.
pada laki-laki, uretra menjadi sempit sehingga sulit buang air kecil. Pada beberapa kasus, testis menjadi rusak, sehingga orang yang bersangkutan menjadi mandul.
-       Pada wanita, terdapat nanah di vagina yang mungkin dapat menyebar ke rahim dan indung telur. Akibatnya wanita yang bersangkutan mandul.
penyakit ini dapat disenbuhkan jika dilakukan pengobatan dengan meggunakan antibiotik secara cepat

B.    Sifilis
penyakit ini disebabkan oleh bakteri treponema pallidium dan ditularkan terutama melalui hubungan seksual. Penyakit ini terdiri atas beberapa stadium. Pada stadium lanjut, sifilis tidak hanya menyerang organ-organ reproduksi, tetapi juga menyerang organ-organ tubuh yang lain, misalnya hati, susunan saraf, dan otak.
Tanda-tanda sifilis, antara lain terjadinya luka pada alat kelamin, rektum, lidah, dan bibir; pembengkakan gatah bening pada bagian paha; bercak-bercak di seluruh tubuh; tulang dan sendi terasa nyeri ruam pada tubuh, khususnya tangan dan telapak kaki.
penyakit ini dapat disenbuhkan jika dilakukan pengobatan dengan meggunakan antibiotik secara cepat

C.     Herpes ganital
penyakit ini disebabkan oleh virus herpes simpleks serotipe 2 yang dutularkan melalui hubungan seksual. Virus ini selain menyerang organ-organ reproduksi, juga menyerang kulit. Sekarang subdah diketahui bahwa ada hubungan antara virus herpes dan kangker leher rahim. Gejala penyakit herpes ganetalis, antara lain timbulnya rasa gatal atau sakit pada daerah kelamin dan adanya luka yang terbuka atau lepuhan berair.

D.    Keputihan
penyakit yang dialami oleh perempuan ini disebabkan oleh beberapa parasit, antara lain jamur candida albicans, protozoa dari jenis trichomonas vaginalis, bakteri, dan virus. Candida albicans menyukai lingkungan yang mengandung gula dan hangat. Jamur ini sering ditemukanpada perempuan hamil dan penderita diabetes melitus.

E.     AIDS
AIDS merupakan singkatan dari Acquired Immttne Deficincy Syndrome ( sindrom hilangnya kekebalan karena bentukan). Penyakit ini disebabkan oleh virus HIV ( Human Immtmodeficiency Virus). Sampai sekarang, penyakit mematikan ini belum ada obatnya. Orang yang terinfeksi virus HIV tidak langsung menderita AIDS. Penyakit ini baru terlihat setelah enam bulan sampai lima tahun, tergantung pada ketahanan tubuh seseorang. Penyakit ini menyerang sel-sel darah putih yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, jika terinfeksi kuman tertentu yang bagi orang biasa tidak membahayakan, penderita AIDS dapat meniggal. Kita tidak perlu panik menghadapi penyakit ini jika tahu cara penularannya. Tidak seperti influenza yang penularannya melalui udara, penyakit ini menular melalui cairan tubuh. Menghirup udara di sekitar penderita AIDS atau bersalaman dengan penderita AIDS, tidak menyebabkan tertular. AIDS dapat menular melalui trensfusi darah dari penderita AIDS, melalui jarum suntik yang pernah dipakai penderita AIDS, dan berhubungan seksual dengan penderita AIDS. Bayi yang dikandung ibu penderita AIDS kemungkinan juga dapat tertular.

F.     Kangker Leher Rahim (kangker serviks)
sampai sekarang, belum diketahui dengan pasti apa penyebab kangker leher rahim. Diduga kuat penyakit tersebut disebabkan oleh virus HIV yang disebabkan oleh Penyakit Menular Seksual (PMS). Kangker leher rahim bisa muncul karena berhubungan seksual di bawah 20 tahun, berganti-ganti pasangan , tidak merawat kebersihan alat kelamin, berhubungan seks dengan laki-laki yang mempunyai pasangan yang menderrita kangker leher rahim, dan akibat sering merokok.

meskipun banyak penyakit yang dapat menyerang organ-organ reproduksi. Sebenarnya sebagian besar dapat dicegah dengan mencegah kebersihan secara umum dan kebersihan organ-organ reproduksi. Jamur yang meyukai tempet lembab dapat dihindari dengan selalu menjaga daerah parineum (selangkangan) selalu kering. Rasa gatal dapat dikurangi dengan selelu menggunakan celana dalam dari bahan katun. Cara pencegahan yang lain adalah tidak membiasakan bertukar handuk atau pakaian. Selain kebersihan diri, lingkungan juga perlu dijaga kebersihannya. Misalnya selalu mencuci selimut atau alas tidur.

G.    Kangker Payudara
Bila pada suatu tempat di badan kita terdapat pertumbuhan sel-sel yang berlebihan, maka akan terjadi suatu benjolan atau tumor. Tomor ini bersifat jinak maupun ganas.  Tumor yang ganas inilah yang disebut kangker. Tumor ganas mempunyai sifat yang khas, yaitu dapat menyebar luas ke bagian lain di seluruh tubuh untuk berkembang menjadi tumor yang baru. Penyebaran ini disebut metastase. Kangker mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Ada yang tumbuh secara cepat, ada yang tumbuh tidak terlalu cepat, seperti kangker payudara.
Sel kangker payudara yang pertama dapat tumbuh menjadi tumor sebesar 1cm pada waktu 8-12 tahun. Sel kangker tersebut diam pada kelenjar payudara. Sel-sel kangker payudara ini dapat menyebar melalui aliran darah ke seluruh tubuh. Kapan penyebaran itu berlangsung, kita tidak tahu. Sel kangker payudara dapat bersembunyi di dalam tubuh kita selama bertahun-tahun yang kita ketahui, dan tiba-tiba aktif menjadi tumor ganas atau kangker.

Perkembangan kangker
Stadium I
Besarnya tumor tidak lebih dari 2 - 2,25cm, dan tidak terdapat penyebaran pada kelenjar getah bening ketiak. Pada stadium I ini, kemungkinan penyembuhan secara sempurna adalah 70%. Untuk memeriksa ada atau tidaknya metastase ke bagian tubuh yang lain, harus di periksa di laboratorium.

Stadium II
Tumor sudah lebih besar dari 2,25cm dan sudah terjadi metastase pada kelenjar getah bening di ketiak, pada stadium ini, kemungkinan untuk sembuh hanya 30-40% tergantung dari luasnya penyebaran sel kangker. Pada stadium I dan II biasanya dilakukan operasi untuk mengangkat sel kangker yang ada pada bagian seluruh penyebaran, dan setelah opersi dilakukan penyinaran untuk memastikan tidak ada lagi sel-sel kangker yang tertinggal.

Stadium III
Tumor sudah cukup besar, sel kangker sudah menyebar ke seluruh tubuh, dan kemungkinan untuk sembuh tinggal sedikit. Pengobatan payudara sudah tidak ada artinya lagi. Biasanya pengobatan hanya dilakukan penyinaran dan chemotherapie (pemberian obat yang dapat membunuh sel kangker). Kadang juga dilakukan operasi untuk mengangkat bagian payudara yang sudah parah, usaha ini hanya untuk menghambat proses perkembangan sel kangker dalam tubuh serta untuk meringankan penderitaan semaksimal mungkin.



Pencegahan awal
Perlu diketahui, bahwa 9 diantara 10 wanita menemukan adanya benjolan di payudaranya. Untuk pencegahan awal, dapat dilakukan sendiri. Sebaiknya pemeriksaan dilakukan sehabis selesai menstruasi. Sebelum menstruasi, payudara agak membengkak sehingga menyulitkan pemeriksaan. Cara pemariksaan adalah sebagai berikut:
·     Berdirilah di depan cermin apakah ada kelainan pada payudara. Biasanya kedua payudara tidak sama, putingnya juga tidak terletak pada ketinggian yang sama. Perhatikan apakah terdapat kriput, lekukan, atau puting susu tertarik ake dalam. Bila terdapat kelainan itu atau keluar cairan atau darah dari puting susu, segaralah periksa ke dokter.
·     Letakkan kedua tangan di atas kepala dan perhatikan kembali kedua payudara.
·     Bungkukkan badan hingga payudara tergantung ke bawah, dan periksa lagi.
·     Berbaringlah di tempat tudur dan letakkan tangan kiri di belakang kepala, dan sebuah bantal di bawah bahu kiri. Rabalah payudara kiri dengan telalapak jari-jari kanan. Periksalah apakah ada benjolan pada payudara. Kemudian periksa juga apakah ada benjolan atau pembengkakan pada ketiak kiri.
·     Periksa dan rabalah puting susu dan sekitarnya. Pada umumnya kelenjar susu bila diraba dengan telapak jari-jari tangan akan terasa kenyal dan mudah digerakkan. Bila ada tumor, maka akan terasa keras dan tidak dapat digerakkan. Bila terasa ada benjolan sebesar 1 cm atau lebih, segaralah pergi ke dokter. Makin dini penanganan, makin besar kemungkinan untuk sembuh secara sempurna.
·     Lakukan hal yang sama untuk payudara dan ketiak yang kanan.
Pengobatan lanjut
Bila ditamukan adanya benjolan, biasanya dokter akan menyarankan dilakukan pemeriksaan mammografie. Mammografie adalah pemeriksaan payudara dengan alat rontgen dan merupakan suatu cara pemeriksaan yang sederhana., tidak sakit, dan hanya memerlukan waktu 5-10 menit saja. Saat terbaik untuk menjalani pemeriksaan mammografie adalah seminggu setelah menstruasi. Caranya adalah meletakkan payudara secara bergantian antara 2 lembar alas, kemudian dibuat foto rontgen dari atas ke bawah, kemudian dari kiri ke kanan. Hasil foto ini akan diperiksa oleh dokter ahli radiologi. Sebuah benjolan sebesar 0,25 cm sudah dapat terlihat pada mammogram.
Cara lainnya adalah dengan operasi kecil ontuk mengambil contoh jaringan (biopsi) dari benjolan itu, kemudian diperiksa di bawah mikroskop laboratorium patologi anatomi. Bila diketahui dan dipastikan benjolan itu adalah kangker, maka payudara harus diangkat seluruhnya untuk menghindari penyebaran ke bagian tubuh yang lain.
Siapakah yang harus menjalani pemeriksaan mammograpie?
·     Wanita yang berumur lebih dari 50 tahun.
·     Wanita yang memiliki ibu atau saudara perempuan yang pernah menderita kangker payudara.
·     Wanita yang pernah menjalani pengangkatan salah satu payudaranya. Wanita dalam golongan ini harus berada dalam pengawasan yang ketat.
·     Wanita yang belum pernah melahirkan anak. Ternyata pada golongan ini sering dijumpai serangan kangker payudara











III.            SISTEM SARAF
A.    Meningtis
Meningtis meripakan peradangan selaput pembungkus otak yaitu meninges. Meringtis dapat disebabkan oleh mikroorganisme , luka fisik, kangker, atau obat-obatan tertentu. Meningtis adalah penyakit serius karena letaknya dekat otak dan tulang belakang, sehigga dapat menyebabkan kerusakan kendali gerak , pikiran, bahkan kematian. Karena meningtis ini disebabkan oleh virus, maka penyakit ini dapat menular.

B.    Multiple Schlerosis (ms=sklerosis ganda atau disseminated sclerosis)
Ms merupakan penyakit saraf kronis yang mempengaruhi sistem saraf pusat, sehingga dapat menyebabkan gangguan organ seperti: rasa sakit,masalah penglihatan,berbicara, depresi, gangguan koordinasi, dan kelemahan pada otot sampai kelumpuhan.

C.     Nyeri Saraf
Nyeri saraf dapat terjadi karena adanya gangguan saraf sensorik maupun metarik. Gejala nyeri saraf sering disertaidengan gejala lain, seperti: kehilangn rasa, kebas. Urat saraf terjepit dan penyakit urat saraf gangguan metabolik (seperti diabetic neuropati pada penderita kencing manis atau deabetes melitus). Gangguan motorik karena nyeri saraf dari yang ringan (seperti kram) sampaigangguan berat (seperti kelumpuhan).

D.    Hidrocephalus
Tanda hidrocephalus berupa pembengkakan kepala karena kelebihan cairanyang ada di sekitar otak. Akibatnya, dapat menyebabkan gangguan metabolisme dan gangguan organ tubuh.

E.     Urat Saraf Kejepit
Penyakit saraf kejepit sering terjadi pada leher, pinggang dan telapak tangan.

F.     Parkinsom
Dengan gejala tangan dan kaki gemetar.

G.    Gegar otak
Terjadi karena otak mengalami kerusakan.

H.    Insomnia
Atau lupa ingatan sementara.




























SARAN DAN KESIMPULAN
Agar kita dapat terhindar dari berbagai macam penyakit, baik itu yang menyangkut sisem eksresi, reproduksi, saraf, maupun yang ada di luar itu, kuncinya adalah hidup sehat. Seperti makan yang seimbang, berolahraga secara teratur, menghindari hubungan seks secara bebas, menghindari tontonan, atau bacaan yang belum layak kita lihat atau kita baca, menghindari untuk mengkonsumsi obat-obatan terlarang, menjaga kebersihan diri dan lingkungan, serta jangan lupa mempertebal keimanan kita kepada Allh SWT. dan selalu berdo’a kepada-Nya agar kita selalu terhindar dari berbagai macam penyakit. Amien.

Dan kesimpulannya adalah, segala macam penyakit apapun dapat menyerang tubuh kita, jika kita lalai dalam menjaga kesehatan diri maupun lingkungan di sekitar kita.





















PENUTUP
Bagian ini merupakan kesimpulan akhir, dari pembuatan makalah IPA BIOLOGI kelas IX SMP/MTs tentang “Berbagai macam penyakit pada sistem eksresi, reproduksi, dan saraf pada manusia.
Dan ekedar untuk pengetahuan, makalah ini dibuat dengan cara mengumpulkan informasi dari berbagai sumber, baik itu dari buku, maupun dari data-data yang ada internet.
Demikian makalah yang saya buat, semoga dapat bermanfaat, dan mohon maaf bila makalah ini masih jauh dari kata sempurna.

Billahitaufiq wal hidayah
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
                                                                              
 

Catatan Kecilku Copyright 2009 Sweet Cupcake Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez